Lenovo

ThinkPad dan Drone membantu ilmuwan untuk melestarikan satwa Orangutan di Sumatra

Populasi satwa liar dunia menurun pada tingkat yang mengkhawatirkan. Menurut Living Planet Index global, populasi spesies vertebrata (amfibi, burung, ikan, mamalia, reptil) menurun sebesar 58 persen antara tahun 1970 dan 2012. Pada tahun 2020, populasi spesies dapat semakin menurun dengan rata-rata 67 persen.
Pada tahun 2011, Lian Pin Koh, Profesor dan Ketua Ekologi Terapan dan Konservasi di University of Adelaide di Australia Selatan, dan Serge Wich, Profesor Biologi Primata di Liverpool John Moores University di Inggris, bertemu dan mendiskusikan tantangan yang mereka hadapi dalam kerja konservasi di seluruh Asia Tenggara. “Menjadi jelas bagi kami bahwa kami kalah dalam pertempuran untuk melestarikan dan melindungi spesies yang kami pedulikan di wilayah ini - khususnya orangutan,” kata Koh.

Ketika Koh dan Wich bertemu, drone masih merupakan teknologi baru. Ada beberapa opsi berbiaya rendah yang tersedia di pasar yang dapat digunakan untuk aplikasi penelitian atau konservasi. Tetapi untuk sepasang ahli ekologi, tidak ada yang memacu inovasi lebih dari menyelamatkan dan melindungi lingkungan.

Sebagai seorang penggemar pesawat remote control, Koh menyarankan penggunaan pesawat-pesawat ini ke Wich sebagai cara untuk mengambil foto hutan hujan dan mungkin melihat orangutan dan sarang mereka dari udara. "Itu akan membantu kami mengurangi waktu dan biaya survei dan pemantauan hewan-hewan ini di alam liar," katanya. Dengan pendanaan dari National Geographic Society, mereka membangun drone konservasi prototipe - pesawat yang dikendalikan dengan remote control dengan sistem autopilot dan kamera yang diikat ke badan pesawat.
Uji terbang pertama dari prototipe pesawat tak berawak pada tahun 2012 di pulau Sumatra Indonesia berhasil. Koh dan Wich dapat menangkap gambar dan video dari hutan hujan yang telah mereka kerjakan selama bertahun-tahun. "Itu adalah pertama kalinya kami melihat hutan hujan kami dari udara," kata Koh. “Kami segera melihat potensi teknologi ini tidak hanya untuk konservasi orangutan tetapi juga untuk konservasi dan penelitian spesies lain di berbagai belahan dunia.”

Kesuksesan mereka mengarah ke ConservationDrones.org, sebuah situs web yang dibentuk oleh Koh dan Wich untuk membagikan pengetahuan mereka dengan mereka yang ingin menggunakan drone untuk penelitian dan aplikasi konservasi mereka sendiri. Pada tahun 2013, ConservationDrones.org secara resmi didirikan sebagai organisasi nirlaba untuk membantu membawa teknologi ini ke praktisi konservasi lain di seluruh dunia.

Sebagai bagian dari pekerjaan mereka untuk organisasi, Koh dan Wich membawa teknologi ini ke negara-negara yang paling membutuhkannya. Mereka membangun pesawat sayap tetap dan multirotor, mengintegrasikan berbagai jenis kamera dan sensor untuk aplikasi yang dibutuhkan oleh lembaga mitra mereka. Salah satu proyek awal mereka terlibat menggunakan pesawat sayap tetap untuk berpatroli di Taman Nasional Bardiya dan Chitwan Nepal bagi para pemburu potensial. Proyek lain mengharuskan penggunaan drone untuk berpatroli di terumbu karang dan kawasan lindung laut lainnya di Belize, Amerika Tengah untuk kegiatan penangkapan ikan ilegal.

Untuk penelitian mereka di University of Adelaide, Koh dan timnya yang terdiri dari 17 anggota staf dan siswa menggunakan drone untuk menghitung jumlah burung yang bersarang di koloni besar. “Secara tradisional, ahli ekologi menggunakan teropong dan berdiri di kejauhan dari koloni untuk memperkirakan jumlah burung. Tetapi di koloni besar di mana ada puluhan ribu burung, mustahil untuk mendapatkan hitungan yang akurat, ”kata Koh.
Salah satu siswa doktoral Koh mengembangkan metode untuk menerbangkan drone di atas koloni dan mengambil foto mereka. Data yang diambil kemudian diumpankan ke perangkat lunak visi komputer yang menghitung burung secara otomatis. Koh mencatat bahwa memproses data drone membutuhkan daya komputasi yang tinggi, yang disediakan oleh ThinkPad. "Drone pengolahan data grafis-berat dan membutuhkan kekuatan komputer yang cukup intensif untuk menghasilkan peta dan model tiga dimensi lanskap," katanya. “Grup saya memiliki tiga unit ThinkPad T440 yang kami gunakan untuk memproses data drone. Laptop ini sangat kuat, memberi kita daya komputer yang cukup untuk pemrosesan data. ”
Grup Koh juga menggunakan ThinkPad mereka untuk menerbangkan drone di lapangan. Pekerjaan drone mereka dilakukan kebanyakan dengan memprogram misi di laptop dan mengunggahnya ke drone, yang terbang secara otonom ke titik jalan yang telah ditentukan. "ThinkPad sangat tangguh di lapangan," kata Koh. "Ini memiliki desain yang sederhana tetapi kuat dan dapat menahan kondisi lingkungan yang menantang."

"Saya ingin terus membantu peneliti lain menggunakan drone dengan lebih efektif," kata Koh, melihat ke masa depan. Dengan meluasnya penggunaan teknologi drone, kemungkinannya menjadi tidak terbatas dalam hal konservasi dan melindungi hutan dan satwa liar dunia".

About Kabar Lenovo

Kabar Lenovo
Technopreneur, Formerly computer technician, Fans of Lenovo products, High interest of technology and its industry, Love to analyze something

0 comments:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.